Fren dulu ane pernah ngeliat ada anak kecil yang jatoh kepleset (maklum waktu ntu abis ujan, so jalanan jadi agak licin). Tapi tau gak fren apa yang diperbuat ama ibunya? Ntu anak dicaci maki, dimarahin, digblok-goblokin, ditabok. Duh sedih deh fren. Padahal sih ane yakin kalo ntu anak juga gak kepengen jatoh, apalagi sampe bedarah lututnya.

Fren kalo mo jujur, kita ini aneh ya. Kalo kita  yang ngelakuin kesalahan, kita pengeeeennn bener, orang laen mau bersikap bijaksana ama kesalahan yang kita lakuin. Masih inget gak waktu kita ujian? Lagi asyik-asyiknya nyontek, eeeee… malah ketauan ama guru. Duh… muka kita pasti berubah jadi merah padam coz saking malunya. Waktu ntu yang kita pengenin, ntu guru mau berbaik hati menegur kita dengan cara yang simpatik. Tapi eitttss…, jangan salah paham dulu ya fren. ane ngasih ni contoh bukan berarti dulu waktu ane sekolah, ane suka nyontek. Wiiisss… jangan berfikiran negatif seperti ntu dong ah.


Intinya, kita pengen orang laen gak ngelakuin hal-hal yang bisa ngebuat kita malu.  Tapi skali lagi anehnya, ketika orang laen yang ngelakuin kesalahan, wahhh…. uudah…, bisa remuk redam tuh hatinya. Coz kita dah gak peduli lagi sih, apa ntu orang ngerasa tersakiti hatinya or ngerasa dipermaluin di depan umum ama kata-kata pedas kita, coz yang kita peduliin waktu ntu cuma perasaan ingin memuntahkan emosi ama kekesalan kita. Bener gak fren? Hehehe… hayyo ngaku!!!


Kata orang-orang sih, ntu smua terjadi coz lidah kita gak betulang, so mudaaahhh bener ngucapin sesuatu yang gak layak untuk diucapin. Kalo ada anak yang gak cepet tanggap ama perintah orang tua or sedikiiittt aja ngeliatin sikap nakalnya, dengan ringannya orang tua tersebut memanggilnya dengan nama-nama hewan or makhluk halus. Di sekolah pun begitu, kalo ada anak murid yang gak ngerjain PR, cepat sekali sang guru mencapnya sebagai pemalas. Duhhh… sebenernya mereka tau gak yaaa, kalo kata-kata yang diucapin ntu, dapat berubah menjadi doa. Dan celakanya, kalo pas ngucapinnya ntu di saat-saat diijabahnya doa-doa. Waahhh bisa berabe tuh. So, gak usah heran kalo ada anak yang semakin lama semakin bertambah buruk akhlaknya layaknya hewan or makhluk halus. Coz disadari ato gak, kita sendiri yang ngedoainnya seperti itu.


Oia fren, dulu ane pernah ngedenger acara dialog di sebuah stasiun radio swasta di Indonesia. Di acara tersebut, sang nara sumber bilang kalo ada beberapa ahli yang melakukan penelitian mengenai perkembangan psikologi manusia. Dan dari penelitian tersebut didapatkan sebuah fakta yang SUPER AMAT SANGAT MEEE…. NGEEE… JUTTKANNN…. SKALI PANGKAT TAK TERHINGGA (Wallohu a’lam). Di sebuah negara (ane lupa nama negaranya apa, soalnya udah lama geh ane ngedengernya. Sowri bin maaf ye fren). Di negara tersebut hampir dapat dipastikan, kalo orang-orang yang ngelakuin kejahatan ‘n nongkrong di dalem sel ntu, orang-orang yang lahir pada hari Rabo. “Whatttt? Kok bisa?“. Pasti ntu yang ada di pikiran ente-ente pade, ya khan???


Tenang-tenang…, tarik nafas dulu dalem-dalem…. kelurin…. tarik lagi….. keluarin….. Owkey kalo udah rileks kita lanjutin lagi. Setelah diteliti, ternyata masyarakat di negara tersebut begitu SUPER AMAT SANGAT MEYAKINI SKALI PANGKAT TERHINGGA kalo anak yang lahir pada hari Rabo ntu jelmaan setan. So, setiap hari ntu anak ngedapetin masukan kata-kata kalo dirinya ntu anak yang jahat. ih serem ya fren. Tanpa kita sadari, ternyata kata-kata kita ntu bisa berakibat buruk pada diri orang laen.


Malah nih ya fren, ternyata apa yang kita omongin ntu gak cuman ngaruh di dunia aja loch, tapi juga ngefek ke akherat. Ente-ente pade pasti pernah denger khan ama kisah orang yang bangkrut di akherat. Orang yang bangkrut di akherat ntu orang yang waktu di dunia slalu ngerjain amal sholeh, ngaji, puasa, naek haji, berdakwah, tapi pada saat yang sama, dia juga aktif skali mencela, mencaci maki, menghina ‘n ngerendahin orang laen. So, orang-orang yang terdzalimi tersebut akan meminta keadilan pada Alloh. Pahala-pahala kita akan dinfakkan untuk mereka. Kalo gak cukup, maka dosa-dosa mereka akan diinfakkan ke kita. Serem khan?


Makanya daripade ngomongin hal-hal yang akhirnya berakibat buruk, lebih baik ngomongin aja ke temen-temen ente, kalo ane ni orangnya guanteeeeeeeeeeennnnngggg skali. “Huuuuuu…., kepedean amat sih ni orang”, pasti githu kata-kata ente yang masiiiiiiiiiiiiiihhhhh aja belum mau berubah. Nyakiiiiiiiiiiiiiittttttt. Yawdaaahhh, kalo gak mau, kita ngomongin tentang kebesaran ‘n keagungan Alloh. Owkey fren?

Sumber: Julaibib.blogspot.com