Fren, biasanya nih yaaa… kalo ada Ustadz yang mo ceramah, pastiiiiiii aja dimulai dengan kata-kata, “Segala puja dan puji bagi Alloh yang telah melimpahkan nikmat iman dan nikmat Islam kepada kita semua“, bener gak fren? Tapi fren, tolong dijawab dengan penuh kejujuran ‘n tanpa rekayasa kata-kata yaaa… Bener gak sih, selama ini kita ngerasain ntu semua? Rasanya gimana ya fren?
Fren, ane denger Rasul pernah bilang kalo shalat ntu rasanya nikmaaaaaaadddd skali, sholat ntu hiburan. Malah nih ya fren, di adzan sholat shubuh terdapat kata-kata kalo shalat ntu lebih baik daripada tidur. Artinya sholat ntu bisa bikin badan kita jadi jauh lebih seger dong fren? Coz yang namanya tidur ntu khan buat mulihin tenaga. Tapi fren, skali lagi bener gak sih kita ngerasain ntu semua? Ada gak sih perbedaan yang kita rasain kalo kita sholat ama gak sholat? Or jangan-jangan ntu smua hanya menambah beban aja.
Fren tau gak, lamaaaaaaa…. bener ane mikirin ntu smua, sampe gak sadar kalo dah banyak nyamuk yang berkerumun di sekitar badan ane. Yaaahhh…., ane sih bisa maklumin kenapa ntu nyamuk-nyamuk pada berkerumun ke badan ane. Soalnya ane ini khan ikhwan(pria) ganteng. Hehehe… jangan pada iri ya….
Oia fren, karna ane dah gak tahan lagi berlama-lama nahan belaian angin malam kota Bandung yang begitu dingin, akhirnya ane bikin segelas susu coklat panas. Pertama-tama, ane masak dulu aernya. Setelah mendidih, ane tuangin deh tuh aer ke gelas yang udah ada susu coklatnya. Klotek… klotek… klotek… akhirnya jadi deh, segelas susu coklat. Tapi eittt tunggu tunggu, kok susunya gak ada rasa ya? “Ah mungkin kebanyakan aer nih“, pikir ane. Akhirnya ane buat lagi deh segelas susu coklat, tapi dengan aer setengah gelas lebih dikit dengan harapan akan ada rasanya. Tapi… yahhhh lagi-lagi gak ada rasanya. Nyakiiiiiiiiiiiiiiiiiiittttttttt…..

Mungkin karna ngedengerin ane ngudek-ngudek susu, si Arifin (temen kost ane) yang tadinya lagi tidur, kebangun. “Lagi ngapain sih Ki, malem-malem gini klontengan aja, brisik tau!!!“. “Ini….. lagi bikin susu, tapi kok gak ada rasanya ya?“. Si Arifin yang mungkin ngeliat asep masih ngebul di atas gelas susu ane, ngoceh-ngoceh, “Gimana mau ada rasa, lha wong aernya masih panas githu. Lidahnya jadi mati rasa tau!!“. “Ah iya gitu…, gara-gara aernya masih panas, lidah ane jadi mati rasa, bukannya malah enak?“. Lagi-lagi, lamaaaaa bener ane mikirin ntu semua.
Tiba-tiba, teeeennnggg… ane jadi inget ama masalah yang ane pikirin sebelumnya. “Ah apa mungkin…” waktu ntu ane jadi sadar. Bisa jadi selama ini ane gak bisa ngerasain nikmatnya iman, karna hati ane udah terkena begitu banyak dosa-dosa yang ane lakuin, yang ngebuat hati ane jadi gak bisa lagi ngejalanin fungsinya (Ngerasain nikmatnya iman), persis kayak lidah ane yang jadi mati rasa gara-gara terkena aer panas, so…, gak bisa lagi ngejalanin fungsinya (Ngerasain rasa dari makanan dan minuman). Ahhh waktu ntu ane nangis sejadi-jadinya. Ane ngerasa dah ngenyia-nyiain nih idup.
Wahai Alloh, apakah hamba akan begini terus sampai mati andaikata tidak ditolong oleh-Mu. Hari-hari yang hamba lalui begitu memalukan. Seperti makhluk dungu yang tidak mengenal apa pun yang baik-baik. Engkau lihat, setelah bertaubat, hamba terjerumus lagi. Bahkan sesudah bersujud kepada-Mu, hamba bermaksiat kembali. Alloh…, semuanya sudah Engkau lihat. Semuanya sudah Engkau lihat.

Wahai Alloh, inilah hamba-Mu yang senantiasa dirindukan oleh neraka-Mu, tolonglah hamba ya Alloh. Bukakan hati ini agar dapat mengenal segala aib dan kebusukan hati ini. Jangan biarkan taubat hamba, menjadi seperti mempermainkan ampunan-Mu. Jadikan hati ini, menjadi hati yang selalu sibuk dengan-Mu. Jadikan hamba, menjadi orang yang selalu merasa didengar ketika hamba berbicara. Menjadi tiada tempat yang aman, kecuali selalu merasa ditatap oleh-Mu. Alloh, jangan cabut nikmat iman ini. jangan cabut keislaman hamba, Alloh…, jangan cabut keislaman hamba.”

Fren, waktu ntu ane dapet pelajaran yang aaaaaamat berharga sekali. Trima kasih ya Alloh. Trima kasih, sudah memberi kesempatan pada diri ini untuk dapat merasakan betapa nikmatnya hidup menyembah pada-Mu. Merasakan betapa indahnya tunduk patuh pada-Mu. Trima kasih ya Alloh, trima kasiiiihhhh….

Sumber: julaibib.blogspot.com